Erens's Blog

Cuma Berekspresi doang!

Atambua

Maaf halaman ini masih kosong. Halaman ini diperuntukan tentang seputar Atambua, sebenarnya andapun bisa memberi informasi apa pun dari sekitar Atambua yang mungkin bisa saja sangat atau perlu diketahui masyarakat banyak, terutama dari sekitar Atambua.

55 Komentar »

  1. Judi, judi yang merajalela, tolong pak kapolres berantas dulu sebab itu amanah uu, serta serta tukang ojek yang seenaknya parkir di badan jalan yang bisa membahayakan pengendara lain. Tolong pak polantas mengaturnya?

    Komentar oleh P Seran | 14 Desember 2008 | Balas

  2. atambua memberi sedikit kenganan buat masa kanak2ku..2thn dsana saat aku msh duduk di kelas 3-4. SD GMIT ATAMBUA nama sekolahku dulu,aku tnggal dekat sekali dgn perbatasan timor leste sekarang.tiap hari aku menghabiskan waktu melewati jalan yg dikelilingi hutan dan kebun besar utk mencapai sekolah dgn sepeda gayungku, 1jam perjalanan baru aku samapi di sekolah. adikku sekolahnya agak lebih dekat, SD TANAH MERAH. entah sekarang sekolah itu msh ada ato mungkin sudah berganti nama.yg jelas atambua meninggalkan banyk kenangan buatku..i miss u atambua…di lapangan hijaumu di KM 0 aku pernah ikut paskibra…oh atambua…

    Komentar oleh punk5 | 4 Agustus 2009 | Balas

    • bangitlah negriku,,,,,critanmu mantap abiz

      Komentar oleh Anonymous | 20 Februari 2012 | Balas

    • sa terharu mati saat sa baca lu pung komentar

      Komentar oleh maga angel | 23 Januari 2013 | Balas

    • Hai kwn2 smua di haliwen pa khabar gimana tempat dan jalan kita karatina skrng da ok pa msh mcm dlu kita jalan di atas batu bulat tu.

      Komentar oleh Roberto jose karlos | 12 Februari 2013 | Balas

  3. oh..atambua…4 tahun (2000-2003) aq pernah diatambua tepatnya d betun..tar dech aq tulis kisahku

    Komentar oleh mas agung | 8 Oktober 2009 | Balas

  4. ATAMBUA kota yang unik.cewek2nya buat aku tergila2.aku ingin jadi orang ATAMBUA.

    Komentar oleh i-M3 | 29 Oktober 2009 | Balas

  5. rai belu…walaupun hau iha kdok..iha ema niakan rain…hau ttp hanoin o…rai belu….Atambua_Betun_Besikama…hehehheh..jadi ingant kmbl t42 nongkrong saya dl….cuma da beberapa hal yg saya mohon tuk parat rai belu….basmi para pemabok2, kelompok2 atau kampung2 yg suka berantam….tangkap dan penjarakan mereka….jgn takut kalian adalah penegak hukum….tolong basmilah para pembuat onar di rai belu….

    Komentar oleh Ranser | 3 November 2009 | Balas

  6. walaupun jauh di rantau,Belu/Atambua tetap terkenang di sanubariku,dengan semangat perjuangan dan sabar ingin hati ini cepat kembali, namun benak ini terlintas apa yang akan saya bawa buat ddaerah tercinta??kegigihanku memacu semangat untuk belajar tetap berkobar meraih cita dengan cinta untuk kembali membangun Belu tercinta.untuk semua masyarakat belu,marilah kita bersemboyan”dengan semangat persaudaraan yang kokoh kita bangun Belu menuju kemakmuran dan kedamaian

    Komentar oleh vicky fuin | 13 November 2009 | Balas

  7. Hidup Masarakat

    Komentar oleh Anonymous | 13 November 2009 | Balas

  8. Saya terkesan dengan Kota Atambua krn selam 3 tahun sy menuntut ilmu di salah satu SMA swasta ternama di Kab Belu bahkan se NTT.
    Beberapa bulan yl saya sekeluarga berkunjung ke Atambua, ada beberapa kesan dan pesan yg ingin saya sampaikan demi perkembangan ke depan, antara lain : penataan lingkungan di jalan2 protokol dan Pusat Perdagangan, lingkungan perkantoran, trotoar banyak yg rusak, sampah berserahkan, taman2 tdk terawat, Dan yg lebih merisihkan adalah semaraknya Judi … judi …, judi, tolong aparat lebih tegas dalam memberantas penyakit sosial ini krn dampak negatifnya sangat besar ketimbang dampak hiburannya, salam buat ema no rai Belu ….

    Komentar oleh pakmonte | 21 November 2009 | Balas

  9. sy sagat senag klow jln-jln di atb,tpi sy son senag liat orang-orang besar di belu karna mementigkan perutnya aja janji tingal janji……..

    Komentar oleh sevrin m | 12 Januari 2010 | Balas

  10. Saya sbg putra daerah Belu sngt berbangga dengan perkembangan2 didaerah Belu………contoh yg kecil kampung Asueman kini tlah menikmati aliran listrik….

    Jakarta,30 januari 2010

    Komentar oleh M@lly @sueman/Bubuluku'Purlolo | 30 Januari 2010 | Balas

  11. SYA SGT BANGGA DGN.ATB APA LAGI CEWEK2 DONG HITAM MANIS DAN BAIK HATI.DN SA’AT INI SEORANG WANITA CANTIK YG MENDAMPINGI SYA ORG BELU.BUAT ATB SEMOGA BERTAMBAH MAJU.

    Komentar oleh KAREL LIUS ULY | 11 Maret 2010 | Balas

  12. pak bupati dan manager PLN tolong dulu lampu mati terus ni….
    kapan kota kita bisa maju kalo terus terusan mati lampu gini????
    mksi Tuhan memberkati

    Komentar oleh ardy | 3 April 2010 | Balas

    • betul pak..klo kejadiannya terulang lg PLN atambua hrs di tuntut ganti rugi karena pelayanan yg malas sampe2 wkt thn 2009 ada kejadian di tenu bot barang elektronik d rumah2 rusak para krn tegangan listrik yg suka naik turun tp sayang LBH atambua ngantuk trussss..pdhl bnyak sarjana hukum di kota atambua…

      Komentar oleh M.RALLE | 4 Juni 2010 | Balas

  13. Kami bersedia untuk membayar pemerinta belu setip bulan 25 juta tiap bandar dan ini bisa menamba pendapatan daerah untuk membanggun belu.dari pada kami berikan kepada pihak tertentu untuk kepentingan sendiri lebih baik kami berikan kepada pemda belu.untuk membangun kota.gmana menurut pendapat pak lopes.?

    Komentar oleh Badar kp | 7 April 2010 | Balas

  14. Hanya orang-orang kafir saja yang bermain-main dengan judi.

    Komentar oleh Sidiq | 8 April 2010 | Balas

  15. bagi pemerinta belu jgn mementingkan diri sendiri perhatikan masy, kecil. jangan hanya isi di perut, mengingat juga masyarakat kecil yang lapar dan haus

    Komentar oleh layang | 27 April 2010 | Balas

  16. 1.Saya sangat senang memantau perkembangan rai belu lewat dunia maya, walau baru 2 tahun di rantauan tpi rasa rindu kampung halaman selalu muncul dalam benak saya. 2. Mudah2han atambua bisa bangkit dari dunia perjudian dan kekerasan. Salam buat alumni smu 1 atb thn 2004-2005. Salam buat pak angelinus seran.BA.

    Komentar oleh Maly mau. Riau | 1 Mei 2010 | Balas

  17. Hllo brow, gimana kabar ema rai belu? Perkembangan kota atb dgn jalan 2 ruasnya su jdi ko? Ka7h kbr di beta e blas disni. Ini blognya erens hane ko? Yg kerja di pemda belu y nitip sa£am kenal aj buat yg punya blog ini, trus joni marthin, edy bere mayor dan damy tobu yg kerja di warnet kharisma. Dlu $ma2 latihan internet di kantor PDE BELU. Dgn instruktur seorang wanita dari kupang namanya bu mariana klo tidak salah. Tpi nasib kta beda skrg sya mengadu nasib di pekanbaru udah 3 tahun lebih. Oh y nitp slam jga buat bu veni samara dan suami, indra jaya dan eman & beny bau maly security bri cabang atambua. Jga pak dami bagian pemasaran bri cab. Atambua. “”” Maly mau. Djulpor @yahoo.com.

    Komentar oleh Maly mau. Riau | 2 Mei 2010 | Balas

  18. Sekalipun hujan emas di tanah orang, Atambua tetap tanah tercinta.

    Boss Erens, mohon foto-foto khas Atambua maupun perkembangan terakhirnya di muat di sini, biar kita yang jauh bisa melihatnya boleh ya! Tanks.

    Komentar oleh Yus | 2 Mei 2010 | Balas

  19. We gimana perkembangan atambua skarang ne. Blog ne pun kosong trus. Saya mohon bagi mahasiswa/i belu di kupang maupun di luar timor, agar turut memberikan ide/ gagasan untuk membangun rai belu tercinta via blog ini.
    PEKAN BARU. 14-MEI-2010.

    Komentar oleh Maly mau. Riau | 14 Mei 2010 | Balas

    • betul skali pak maly mau..kebanyakan orang belu klo pulang kampung cuma han toba & cari hidup enak sendiri…

      Komentar oleh M.RALLE | 4 Juni 2010 | Balas

  20. klo pengen kota atambua tambah maju hrs diperbanyak tempt hiburan biar orang2 pada berdatangan & pemuka2 agama jgn trlalu sibuk2 n tersampat2 soal tmpt hiburan krn tmpt hiburan dpt mendatangkan devisa bagi masyrakat kecil apalagi atambua kota perbatasan…

    Komentar oleh M.RALLE | 4 Juni 2010 | Balas

  21. aku anak atambua…lahir dan besar diatambua dan jadi kuli di negeri seberang tetapi yang ingin kusampaikan disini adalah tentang penulis blog ini…namanya erens ya? nama yang bagus. pengen banget kenalan sama orang ini.
    kayaknya kamu lebih cocok jadi penulis buku-buku kamasutra atau sejenis buku biologi tapi pembahasan lebih ke arah hubungan intim.
    soalnya blog ini isinya lebih banyak yang gitu gitu na.
    hehehe. makasi.

    Komentar oleh aku | 8 Juli 2010 | Balas

  22. q bln Mei’11 mw tinggal d Atambua krn hubby krj d TL n rencana mw sekolahkan anak d TK.tp smp sat ini msh bingung cari2 rumah kontrakan.aq tw dr teman2 FB kl Atambua adl kota yg ramah n bersahabat.mudah2an mw trima kami skeluarga ya.
    oia..kl blh aq mnt tlg nih,kl ad teman2 d Atambua punya info ttg rumah kontrakan atau rumah dijual di kota Atambua..tolong kasih tw aq ya..thanks a lot.GBU all!!

    Komentar oleh lina | 11 Agustus 2010 | Balas

    • Mbak Lina, cari kos-kosan di Atambua yang ideal memang rada-rada susah, karena beberapa segi mesti kita pertimbangkan. Kebetulan aku orang luar mau coba usaha mandiri kecil-kecilan, aku juga tengah cari tempat kos, bantu aku dong..

      Komentar oleh mas agung | 12 Agustus 2010 | Balas

      • Mas Agung,qt snasib donk hehe..tp q cr rumah kontrakan,ag ssh soalx posisi skrg msh d jkt..kpn mw k atambua Mas?

        Komentar oleh lina | 8 September 2010 | Balas

  23. Bpa bupati dan segenap instansi dinas pendidikan kab belu..km mahasiswa universitas negeri malang, yang dikirim tahun 2007 lalu tuk melakukan studi di sini kmi mohon perhatian dari bapak2 sekalian karena kmi dituntut untuk kembali ke belu tuk menjadi pendidik di sana. tp pemda ko cuek sama kami,,smpe hari inipun pemda belum peranah mengakui keberdaan kami..apakah nntinya kmi akan ttp pulang ke belu tuk mengapdi kepada pemda,,,sedangkan kami mersa slma studi diabaikan….

    Komentar oleh bere | 25 Oktober 2010 | Balas

  24. salam,

    saya adl seorg tour guide yg sering bawa turis masuk ke Atambua. Tetapi informasi mengenai Atambua utk dpt menjelaskan kpd para turis sgtlah minim. Apakah sumber objek wisata yg dpt dikunjungi di sana? apa sumber kehidupan/pendapatan masyarakat disana?

    Tolong dibantu. Terima kasih atas bantuan dan kerja samanya.

    salam,
    Julio

    Komentar oleh Julio Santos | 27 Oktober 2010 | Balas

  25. mantap atambua

    Komentar oleh kian | 21 November 2010 | Balas

  26. Ya ud mending judi aj kan pakai duit kita ko.
    Main kp jelas dapat duit
    Ok…?

    Komentar oleh KUCING_HITAM72 | 2 Desember 2010 | Balas

  27. saya pengen tau banyak hal tentang atambua, kalo bisa ada yg bisa posting tentang adat istiadat kawin mawin di Belu, besarnya belis, dll. saya saya hany mau beristri seorang gadis belu…. usi 21-24 tahun.

    Komentar oleh arfin | 9 Februari 2011 | Balas

  28. atambua baru2 ujan besar kalo sodara2 dong tau… atambua katanya ke mau tenggelam sa,,,… jalan 2 yg biasa on banjir semua banjir,, ujan slama 5 jam pada gl 17

    Komentar oleh lukman | 21 Februari 2011 | Balas

  29. Saya lahir dan besar di Atb, SD GMIT 3 Atb, SMEP Negeri Atb, SMAN 1 Atb tamat 1984 lsg ke Bandung, pulang 1bln thn 1991 dan sampe skrg blom pulang lagi. Rencana 5 thn lg mudah2an jd org kaya baru plg bangun Atb. Dulu rumah di Jln. Merdeka 39. Beta penasaran sa, masih ada alumni SD 3 n SMEP yg satu angkatan dgn beta ko? Tamat SD 3 thn 1978 dan Tamat SMEP thn 1981, tq!

    Komentar oleh Johni Amalo | 13 Maret 2011 | Balas

  30. Bupati juakim lopez tlng kzih mazukan liztrik dlu zlx deza kewar duzun lakuz dri thn 1945 zmpai zkrg blm ada liztrik pemerintah zegera bantu apakah kmi bkn warga indonezia

    Komentar oleh Sllm bwt tmn2q yg diatb kbr gmna? | 24 Mei 2011 | Balas

  31. Wah, musti ada yang menulis tuh, tentang Atambua. Jangan sampai di biarkan kosong bung. Coba lihat, siapa tahu ada sumber inspirasi di http://nttzine.com

    thank’s

    Komentar oleh NUSA TENGGARA TIMUR ezine | 5 Agustus 2011 | Balas

  32. atambua adalah kota kelahiran kedua bagiku, bahkan aku mengawali keluarga dari sana, dua anakku lahir di atambua dan aku bangga akan sejarahku, kadang anakku bertanya ” kapan kita ke atambua pa ” aku bilang “sonde ada osan nak”, aku tinggal di atambua selama 8 tahun dan aku sangat rindu akan atambua terutama desaku yakni desa Tohe Kec. Raihat yang dulu dikenal haekesak, aku 3 tahun disana bercengkrama bersama masyarakat setempat ataupun dengan mantan warga timor – timor. aku juga pernah di mota’ain dan turiskain yakni batas timor leste dan timor barat, aku cinta atambua, InsaAllah jika ingin kembali ke atambua walaupun hanya berkunjung ke kampung halaman keduaku, tlog doakan kami ya.

    Komentar oleh Anonymous | 15 Maret 2012 | Balas

  33. buat warga belu salam kangen, khususx buat anak bandara, commonity salimagu semoga kompak selalu
    cox B uda back ke negara gw. oya kapan kalian mo balik aq tungu kedatangan kalian. salam dame satu hati …!!!!!!!!!!! peaaccccc

    Komentar oleh epe | 15 Mei 2012 | Balas

  34. kaNGeeeeeeeeEEeeeeenNNNNnnnn banGeeeEEEtttTT samA kota kelahiranku…..
    SaLAm kaNGEn buAT anaK2 “BRC COM” SMa KRISTEN

    Komentar oleh !T!Nn BRC | 21 Agustus 2012 | Balas

  35. atambua yes…….Leloway okk…

    Komentar oleh Anonymous | 29 Agustus 2012 | Balas

  36. Ktax atb kota briman…!tpi npa msih ada judi,mc soo hbat,pemabok,cwe matre dmana-mna??ni slah cpa n cpa yg hrus tntaskan smua mslah ni ya?biar atb bnar” n bsa dkatakan kota briman?

    Komentar oleh We atambua pung pnas lae | 9 Oktober 2012 | Balas

    • punnnnnnnnn prahh lleeeeeeewwwwwwwww atambua bagini bguuzt loeee blgg jellekkk

      Komentar oleh maga angel (@magaangel1) | 21 Januari 2013 | Balas

  37. b’langx atb suw hujan kaw???.???

    Komentar oleh isto | 13 Oktober 2012 | Balas

  38. Atambua Tetap..The Best One,..Specially Sukabitetek

    Komentar oleh Tae laun | 17 Oktober 2012 | Balas

  39. selamat pagi warga belu semuanya, nama saya Aserka, saya seorang karyawan pada sebuah instansi di belu, sayasudah berkeluarga. saya senang sekali tinggal di atambua karena orang atambua ramah dan sopan. kehidupan masyarakat di belu sangat harmonis. tolenransi antar umat beragamanya pun sangat harmonis. Pokonya enak semua. ” Husar binan rai belu tetuk no nesan diak no kmanek” salam rai belu.

    Komentar oleh Asek | 23 Oktober 2012 | Balas

    • maromak hela ho ita hotu

      Komentar oleh Asek | 23 Oktober 2012 | Balas

  40. berikan kami pekerjaan bpk bupati…karna kami juga butuh pekerjaan agar bisa menghidupi keluarga kami..jangan hanya orang – orang atau keluarga terdekat saja yg di kasi pekerjaan..kami juga manusia yg butuh pekerjaan….makasih

    Komentar oleh para pencari kerjayg putus asa | 5 November 2012 | Balas

  41. thaaaaankkkkkssssss yeeaaaaaaw aataaz ccomen kliann smuaaaaaaaa by ana aaaatambua ( maga bau n putri seran anak smpn 1 atb kls 7k)

    Komentar oleh maga angel (@magaangel1) | 21 Januari 2013 | Balas

  42. ATAMBUA KOTA BERIMAN,,,,,,,,,,,,,,Qami putra _ putri ATAMBUA yg skrg di malang sngat kangen sklii dgn tempat tinggal tersayang Qami,,,,,,,,,,,,,,
    ATAMBUA QAU SLLU DI HATI KAMI,,,,SKRNG DAN SLAMAX…………..
    WE LOVE U ATAMBUA,,,,,,,,,,,,,,,,
    FROM:PUTRA_PUTRI ATAMBUA
    DI MALANG_JAWA TIMUR

    Komentar oleh Anonymous | 9 Maret 2013 | Balas

  43. orng di atambua seperti bupati lopos hax urus diri aja tp untuk mau lihat masiarakat bulu tdak ada maka itu masirakat belu bisa lari ke papua

    Komentar oleh Anonymous | 6 Februari 2014 | Balas

  44. Smangat @tambua.,sbagai kota Beriman,,,,,,
    Atambua sebagai kota yg memberi kesan,bagi,saya,di mna 2,5. Thun yg lalu,,,wlaupun saya di daerah prantauan,slam buat teman2 yg ada di kelurahan Fatbenao,Atambua ttap the best,,jdikanlah kota yg tetap,,
    ,,SEBAGAI KOTA BERIMAN,,,

    Komentar oleh Adhy | 11 Mei 2014 | Balas

  45. atambua kota kenangan mudah mudahan bisa ke sana lagi suatu saat

    Komentar oleh adek keiren | 26 September 2014 | Balas


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: